Mengamuk

Siang itu merupakan siang yang damai, semua tengah asyik dengan kesibukannya masing-masing, ada yang sedang menikmati musik lewat BBnya, ada yang asyik dengan laptopnya, dan ada yang asyik bercumbu dengan kaos kaki nya sendiri (iya,iya itu gw)


                Tersebut lah seseorang yang kita samarkan namanya menjadi jamil (biar ga ketauan gituu) yang merupakan ketua kelas dari 12-IPA 5 yang gw juluki sebagai hamba t*ti* ke 3

                Jamil sendiri siang itu tengah menciumi ketek ketek orang yang lewat di depan kelas
                Suasana begitu damai, semua terlihat bahagia, mungkin inilah nikmat dunia pikir mereka. Hingga akhirnya si “mamah” datang ke kelas, suasana berubah seperti ketika markas diserang musuh, panik dan ribut, tapi ga ada yang sampe ngeluarin teng dan basoka ko

                Mengapa kami begitu panik? Soalnya guru yang masuk ini bukan sembarang guru,beliau adalah ibu semua murid, pejuang kemerdekaan wanita, super woman dari Indonesia, penakluk the undertaker dan john cena. Beliau adalaaah *jeng jeng jeng “ MAMAH UMI” (ini juga disamarkan namanya) *jeng jeng jeng

                Dia bukan guru killer, tapi merupakan salah satu guru yang asyik, tapi kalo dibuat marah jamil pun bisa potek jadi 2
                Dan pada hari itu kami sedang sial karena suasana kelas yang berantakan dan bau seperti kandang jamil (baca:mbe) maka kelas kami pun menjadi amukan sang MAMAH UMIH

                “Ini kelas apaan nih udah kotor, bau, orang orangnya bau keringet, ada kambing lagi di belakang” (nunjuk jamil) kata si mamah saat masuk

                                Ngga kok, dia nggak beneran ngomong ada kambing kok

Suasana damai itu pun berubah menjadi suasana kandang kambing mencekam *jeng jeeeeeeng (dari tadi jeng jeng mulu boseen -_-)

Setelah itu mamah Umi marah marah lagi, komentarin kelas lagi, marah marah lagi, komentarin kelas lagi, marah marah lagi, komentarin kelas lagi, marah marah lagi, komentarin kelas lagi, terus aja gitu sampe gw ee’ 2 kilometer

Dan disaat dimarahin sama mamah umi, ternyata ada 4 orang gila (baca:anak 12 IPA 5) yang sayangnya merupakan temen sekelas gw dan baru saja jajan di kantin, fak men. 

Udah kelas kotor kayak kandang jamil, orang-orangnya bau keringet, ini 4an tambah lagi nyari mati. Gonna cabok you all after this

Semua sudah dapat menduga bahwa mereka ber 4 akan di damprat dan yang dimarahin ga Cuma mereka ber 4 tapi semua (gw juga gatau kenapa kita ikut dimarahin), saat itu yang masuk duluan si gading orangnya agak ngaco dan bingungan, tau ga bingungan? Itu lho maenan yang make kok dan raket (itu bulu tangkis deng so far away bangeet)

Lalu diikuti nopal, kalo yang ini orangnya pendek putih dan kumisan, mungkin dia suka make BH tapi gw juga gatau kenapa tibatiba pengen ngomong ini (ih garing banget siih nyahahaha)

Sedangkan 2 orang sisanya hanani, dan meges masih terdiam di pintu saat si mamah berkata

 “tutup pintunya dari LUAR!” kata bu umi

Gading dengan dongonya berkata “hah? Apa bu?”

                Kalo gw jadi bu umi gw langsung copot kos kaki terus gw jejelin ke mulutnya kali

                “tutup pintunya dari luar!” tegas bu umi lagi

                “hah?” gading yang bingung pun masih terdiam di tempatnya, sedangkan nopal yang sudah mengerti langsung perlahan keluar

Baik bagi yang ga ngerti maksudnya “tutup pintu dari luar” itu artinya lo disuruh keluar dan tutup pintunya. Lo seneng? Itu berarti lw diusir duduuul -_-

Baiklah gading yang tidak mengerti ini mungkin sedang membayangkan dirinya adalah elastic man dan mampu menutup pintu dari luar dengan memanjangkan tangannya. Sebab dia terdiam dan menaruh telunjuknya di bawah dagu seperti tengah berpikir. Kayaknya si gading ini kebanyakan ngelem deh.

Akhirnya nopal yang sadar pun menarik gading keluar dan masalah pun selesai, mereka ber 4 di luar dan kami ber 32 dimarahin lagi didalem

                Setelah dimarahin terus terusan (gw juga gatau si mamah dapet bahan buat marahin dari mana kok bisa banyak dan lama banget) akhirnya ada 1 orang yang sadar untuk meminta maaf yaitu maria. Dia langsung berbisik-bisik kepada setiap orang dikelas untuk maju kedepan dan meminta maaf kepada si ibu setelah di beri komando

Jamil yang ada di tengah (baca:kiri)
                Akhirnya si ibu pun diam, entah karena kentut atau memang bahasannya buat marah marah udah abis (canda atuh bu O:)). Maka akhirnya dengan waras Maria pun berdiri dan  menuju ke depan untuk meminta maaf, dan akhirnya semua pun mengikuti

                Semua pun mengerubungi mamah umi dan meminta maaf, pas gw di depan ternyata bau ooo ternyata beliau kentut (canda lagi atuh bu O:) ) setelah terjadi debat singkat, entah akhirnya dimaafkan atau tidak tapi kayaknya sih dimaafin ya ga ya gaa? Soalnya gw masih hidup sampai sekarang

                Semua pun meminta maaf gw minta maaf, andhiki minta maaf, maria minta maaf, cuman jamil yang minta makan, mungkin dia tinggal di pedalaman afrika yang kekurangan gizi dan tersesat hingga Bogor makanya minta makanan…..

                Setelah semua meminta maaf (dan jamil pun akhirnya sadar dan meminta sedekah maaf) akhirnya semua duduk kembali ke kursinya, kecuali andhiki, gw dan jamil. Andhiki niatnya baek, dia pengen 4 orang yang diluar tadi dimaafin juga, jamil gatau ngapain di depan, dan gw sendiri niatnya ngebantuin andhiki kalo dia tiba tiba diserang jamil, nanti jamilnya gw iket terus gw kirim ke rumahnya di afrika make FedEx

                `Gw dan jamil pun jadi penonton debat presiden antara mamah umi, dan andhiki yang berlangsung cukup alot, dan ketat. Andhiki bersikeras agar teman-teman diluar di izinkan masuk, sedangkan mamah umi bersekeras bahwa mereka salah, sedangkan jamil  bersikeras bahwa dia bukan dari afrika

                Akhirnya andhiki kalah dan dia akhirnya duduk, sedangkan gw dan jamil masih terpaku di depan gatau mau ngapain kita terdiam

                “ibu…..” jamil mulai berkata

                Pada saat itu gw ngerasa ternyata jamil punya sebuah argument untuk membela mereka yang tertindas diluar

Gw ngerasa bahwa sepertinya dia bisa membuat keadaan terbalik, gw ngerasa dia bakal membuat mamah umi berubah pikiran, bahkan lebih hebatnya gw berpikir bahwa dia mungkin bakalan jadi presiden Indonesia di masa mendatang (lebeh bgt sih -_-)

                Tapi semua berubah disaat dia melanjutkan kalimatnya



                “ibu……. Saya izin ke toilet”




                Potekin sia ku aing jamil

                Di saat genting seperti ini tiba tiba dia pengen ke toilet! Andai ada sepatu  di tangan gw, si jamil bakalan gw lempar kali

                Akhirnya dia ke wc sedangkan gw kembali duduk deeh.

Selesaaaaiiiiii (garing banget ending ceritanya ih hihihihihihihi)
Itulah sekelumit cerita tentang jamil anak IPA 5 yang harus merasakan derita hidup di afrika, dan di smantiboo, semoga dia bisa menjadi anak yang sukses di masa mendatang aseeek

*this post has permission from jamil the kambing hitam :)

Share this:

CONVERSATION

0 komentar:

Posting Komentar

featured Slider